Problematika Mbak aka Asisten Rumah Tangga

sumber pic fr google

sumber pic fr google

Sehabis lebaran saya dapat pesan dari beberapa teman kantor yang menanyakan apakah saya punya informasi mengenai asisten rumah tangga atau Mbak.

Rupanya moment lebaran ini bisa dikatakan menjadi bursa transfer Mbak-Mbak.

Maksud saya, setelah liburan lebaran banyak Mbak-Mbak yang ga balik lagi ke rumah bossnya. Alasannya macam-macam, ada yang bilang mau istirahat dulu (di kampung), ada juga yang terus terang mau pindah ke tempat lain.

Alhamdulillah Mbak di rumahku balik lagi.

Sampai sekarang terhitung hampir 3 tahun Mbak atau Aca biasa bilang Teteh, kerja dirumahku.

Tetanggaku pernah secara khusus menanyakan berapa aku gaji Mbak? Dalam setahun dapat berapa kali cuti? Fasilitas apa saja yang diberikan ? Cukup kaget juga dapet pertanyaan seperti itu.

Gaji Mbak di rumahku sepertinya standar, mungkin sedikit lebih besar dari rata-rata di komplek tempat tinggalku, tapi ga terlalu jauh perbedaannya. Masalah cuti saya ga pernah bicarakan secara resmi dengannya, tapi berhubung rumah Mbak searah dengan kampung halamanku, setiap kali saya pulang kampung, Mbak pun ikutan pulang kampung. Setiap minggu Mbak dapat jatah libur, antara Sabtu atau Minggu, tapi lebih sering Minggu.

Masalah fasilitas, seperti Mbak pada umumnya sih, setiap sakit sudah pasti saya yang bayar pengobatannya. Makan sama dengan kami, apapun yang kami makan dia juga makan. Bahkan toiletries pun kita barengan. Dia biasa pakai shampoo, sabun cair dan pasta gigi yang sama dengan saya dan suami.

Rasanya ga ada yang istimewa

Lalu kenapa bisa awet ? Terus terang saya juga ga ngerti

Rata-rata Mbak yang bekerja di rumah tetanggaku pindah setelah maksimal 1 tahun bekerja, bahkan ada yang baru 1-2 bulan kerja minta berhenti.

Mungkin sekilas cerita mengenai latar belakang dan keseharian Mbak ku bisa sedikit menjelaskan.

Jadi Mbaknya Aca yang sebelumnya suatu waktu minta izin pulang kampung, katanya mau dikenalkan dengan seorang laki-laki pilihan keluarganya (Mbak yang sebelumnya ini Janda umur sekitar 45thnan), lalu dihari yang dijanjikan Mbaknya kembali ke rumah kami tiba-tiba dia sms kalau ga bisa balik lagi karena mau langsung dinikahkan,

Kaget dan panik banget dong kita.

Lalu siapa yang jagain Aca sewaktu kami kerja ?

Satu menit setelah dapet kabar Mbaknya Aca ga balik lagi, saya dan suami sibuk kabarin keluarga dekat untuk minta bantuan, adakah tetangga atau kerabat yang bisa bantuin di rumah. Kualifikasi utama kami dalam mencari assisten rumah tangga memang harus jelas asal-usulnya. Kami akan menitipkan anak selama lebih dari 12 jam sehari. Tentu saja kami harus tau dengan jelas latar belakang dari Mbak yang akan jagain Aca sehari-hari.

Saat itu memang ga mudah mencari Mbak pengganti, mengingat kami terlebih suamiku selektif banget memeriksa latar belakang calon pengasuh Aca. Tapi alhamdulillah atas kerja keras keluarga besar kami, akhirnya bergabunglah si Teteh kedalam keluarga kami.

Teteh bacain Aca Cerita

Teteh bacain Aca Cerita

Tetehnya Aca adalah tetangga jauh paman suamiku.

Waktu itu teteh umurnya masih 17 tahun. Saat kelas 2 SMA teteh memilih untuk berhenti sekolah. Alasannya saat itu karena kesian melihat kedua orang tuanya banting tulang untuk biaya sekolahnya.

Awal-awal bekerja dengan kami, Teteh ini sembronoooo banget, bener-bener gabisa mengerjakan pekerjaan rumah tangga. Bayangkan tiap hari capek-capek pulang kerja sampe rumah berantakan banget, rasanya pengen punya samsak yang bisa dipukul-pukul tiap hari.

Minggu pertama bibir Aca bocor jatuh nyium lantai. Arrgghhh….

Tapi yang bikin hati adem adalah melihat teteh ga mengalami kesulitan untuk mengasuh Aca, entah kenapa Aca lebih mudah diatur oleh Teteh. Teteh juga sabar banget ngasuh Aca. Triknya adalah saat Aca marah atau rewel didiamkan saja, biasanya anak itu berhenti sendiri. Sampai saat ini ga pernah sekalipun menyaksikan atau mendengar Aca dimarahin teteh. Testimoni tetangga yang tiap hari bertemu muka dengan Aca dan Teteh juga positif.

Saat itulah saya mulai menurunkan tensi, membuat skala prioritas, kecakapan apakah yang paling penting dimiliki oleh assisten rumah tangga kami. Kesabaran dan sifat pantang menyerah.

Sifat positif Teteh yang lainnya adalah ga gampang tersinggung, dan mau dinasihatin. Perlahan-lahan Teteh mulai mengerti dan paham cara mengerjakan pekerjaan rumah, bahkan sedikit-sedikit mulai bisa masak.

Atas kesabaran dan kasih sayangnya terhadap Aca, sayapun menyayanginya seperti adik sendiri. Tak heran bila diapun memanggil saya teteh, meskipun memanggil suami saya tetap Bapak. Atas kesabarannya pula seluruh keluarga saya menyayanginya, ibu saya bahkan menggandeng tangannya saat kami jalan-jalan di mall.

Kadang saya berpikir, begitu besar hutang saya pada Tetehnya Aca. Merawat anak seumuran aca seharian penuh dari jam 6 pagi sampai jam 7 malam bukanlah hal mudah.

20140802_130348

Kalau ada yang tanya pernah ga saya kesel atau marah sama teteh gara-gara satu hal. Waah sering banget…Tapi terus inget, betapa pengorbanan teteh ini ga sebanding dengan kesalahan yang dia lakukan. Merawat anakku dengan kesabaran dan kasih sayang, padahal dia bukan lah sungguh-sungguh keluarga kami.

Sebenernya mamah mertuaku punya asisten rumah tangga yang masa kerjanya lamaaaaa banget. Sejak Kaka tertua suamiku masih kecil sampai saat ini. Kalau saya perhatikan mama mertuaku juga biasa saja memberikan gaji dan fasilitas pada asistennya ini. Hanya saja memang kami selalu menganggap Mbaknya ini sebagai bagian dari keluarga.

Balik lagi ke teteh, Aca sayang sekali dengan tetehnya ini. Pernah satu waktu teteh pulang kampung dan mau istirahat, saat itu teteh habis terkena thypus. Saya stress berat, bukan hanya karena Aca ga ada yang urus, pekerjaan rumah terbelangkai tapi lebih karena Aca rewel banget ditinggal teteh. Bayangkan mandi maunya sama teteh, makan, diantar sekolah semuanya mau sama teteh. Jadilah keluarga yang bantuin ngurusin Aca dirumah stress, saya lebih stress lagi. Alhamdulillah teteh istirahat cuma 1 bulan, habis itu kembali ke rumah nemenin Aca.

Alhamdulillah Aca meskipun dekat dengan teteh, tapi saat saya dan suami di rumah lebih memilih bersama kami. Tugas teteh ngurusin Aca gugur saat kami dirumah, kecuali untuk saat-saat tertentu saya gabisa ngurusin Aca, misalnya sakit.

Aca suka sekali menggambar kami, saya, suami, dirinya sendiri, hewan piaraan kami, bahkan adeknya yang masih belum ada dan tentu saja teteh. Kemarin sepulang kerja iseng iseng saya buka buku gambar Aca, ada satu figur yang ga biasa Aca gambar. Sayapun bertanya:

 Unda: “siapa gambar laki-laki disebelah teteh Ca”,

 Aca   : “Om Ipin Un”,

 Unda : “Siapa Om Ipin ?”

 Aca : Temennya teteh

 Unda : Waduuh……

 Demikianlah cerita tentang Teteh atau Mbak di rumah kami.

Advertisements

Etika Membalas Pesan Singkat

bbm

Pernah ga, kirim pesan singkat (BBM, WA) seseorang, sudah dibaca tapi ga dibalas? Padahal pesan tersebut amat sangat penting, genting dan darurat ? Saya pernah, dan rasanya kesal banget.

Sebenarnya seberapa sulit sih membalas pesan ? Kalau sempat membaca harusnya sempat balas dong meskipun hanya ok, thanks, atau kalau sedang benar-benar sibuk sampaikan saja saya sedang sibuk nanti di follow up.

Tentu saja maksud saya untuk pesan yang penting, genting dan darurat, misalnya saat saya janjian makan siang dengan teman jam 12 siang di mall yang letaknya agak jauh dari tempat kerja saya. Jam 10 saya bbm dan wa dia untuk konfirmasi apakah jadi atau tidak. Pesan terkirim dan terbaca (bbm terlihat dari tanda R, wa terlihat dari dua centang berwarna biru), tapi sampai jam 11.30 teman saya tidak memberikan respon, mengatakan ok, yess, no atau apapun. Jadilah saya gelisah, mau berangkat takutnya janji makan siang gajadi karena dia sibuk, ga berangkat takutnya jadi. And it becomes more menyebalkan saat tlp pun tak diangkat. Rasanya pengen nangis kejeeer………

Saya pernah punya boss, Beliau salah satu Direktur di perusahaan tempat saya bekerja. Sesibuk apapun, saat terima pesan singkat pasti akan disempatkan untuk membalas, dan tidak pernah lupa untuk mengucapkan terima kasih “Ok, thanks Andin” dan itu selalu. Salutlah. Simple things sih, but means alot.

Pernah pula saya bbm rekan kerja, minta satu pertolongan kecil. Saat itu saya sedang diluar kantor dan perlu mengerjakan sesuatu segera. Bbm saya tidak dibalas, saya berpikir mungkin dia sedang sibuk sekali dan tidak bisa membantu. Sesampainya di kantor ternyata teman saya itu telah mengerjakan pekerjaan tersebut. Well, saya berterima kasih sih, sangat terima kasih. Terlebih kalau dia sempatkan untuk membalas meskipun hanya Ok.

Celoteh Aca: Biar Orang-Orang Tau Unda Hamil, Padahal ?

Mom & Kids
Hari Minggu kemarin saya ajak Aca nonton Minion di Mall Teras Kota. Seperti biasa Aca sibuk pilih baju yang mau dipakai, termasuk milihin bajuku.
Aca   : pakai baju ini aja Un, bagus…
Unda : ngga ah ca, udah kesempitan itu
Aca   : emang kenapa kalo kesempitan un ?
           Oooh, aku tau, unda takut dikira gendut ya ?
           Gapapa un, biar orang-orang tau kalau unda bentar lagi hamil
Unda hanya melongo
Anak ini selalu berpikir bahwa supaya hamil, ibunya ini harus makan banyak supaya gendut dan perutnya cepet-cepet berisi dedek bayi. Saking pengennya punya dedek Aca bahkan pernah:
1. Rajin ngisi celengan, pas ditanya buat apa uangnya kalo udah penuh ? jawabnya untuk beli dedek
2. Saking seringnya minta dedek dan belum terealisasi, akhirnya Aca bilang: ya udah aku gajadi punya dedek deh, aku mau punya kaka aja. Gubraaak….. dipikir gampang bikin bayi, Hiks….
3. Memperlakukan boneka kesayangannya seperti adiknya sendiri, saya harus mau pura-pura nenenin, gendong, suapin. Bahkan kalau boneka kesayangannya itu kesenggol ga sengaja Aca bisa marah.
Pe er banget ngejelasin ke Aca kalau hamil dan ngelahirin itu tidak semudah yang dia pikirkan. Ngga cukup dengan makan banyak, gabisa dibeli dengan uang.

Mie Ayam Baso Unda dan Aca

Sudah lama ga posting di sini. Pengennya sih minimal setiap minggu bisa posting satu ceritaa aja, tapi ko ya susah kalo ga ada ide. Atau ada ide tapi males ketak ketiknya.
Ya sudah oke, kali ini saya mau cerita tentang aktivitas weekend kami beberapa minggu yang lalu.
Jadi ceritanya, kalau weekend ga ada acara keluar rumah, biasanya kami (saya dan Aca) ngoprek di dapur. Meskipun ga pinter masak, tapi aktivitas masak bersama anak itu precious banget buat saya. Aca juga seneng banget kalau diajakin ngaduk-ngaduk bahan, nimbang tepung, nyicipin, atau ngebentuk adonan.
Sekitar bulan lalu, kami membuat mie ayam baso. Resep basonya dapat dari Teh Yanti, tetangga rumahku, resep mie dari internet, resep ayam nya kreasi sendiri. Berikut resep Mie ayam buatan Unda Aca:
Bahan Mie:
Tepung terigu 500gr
Telur 5 butir
Garam 2 sdt
Cara membuat:
Campur semua bahan
Uleni
Cetak menggunakan cetakan mie (pasta maker)
Inilah penampakan mie buatan Unda dan Aca
Bahan Baso:
500gr daging sapi mulus
100 gr es batu, hancurkan
50 ml putih telur (saya pakai dari 2 butir telur)
100gr sagu
1/2 sdt soda kue
Bumbu
2 sdm bawang merah yang sudah digoreng garing
1 sdm bawang putih yang sudah digoreng garing
1 sdt garam
1 sdt kaldu bubuk 1/2 sdt lada halus
2 sdt garlic powder (saya ga pake karena gapunya)
20150516_110529
Cara membuat:
Haluskan bumbu sisihkan
Potong kecil daging, masukan food processor tambah sebagian es bagu dan bumbu, giling lagi
Tambahkan sagu dan soda kue, giling lagi sampe tercampur rata dan halus
Bulatkan dan rebus di air mendidih yang sudah dimatikan apinya sampai semua adonan habis, nyalakan lagi api dan masak sampai baso mengambang dan air mendidih, angkat tiriskan.
Bahan ayam:
Ayam 1 ekor (rebus dan suwir-suwir dagingnya)
4 siung bawang putin cincang
Kecap manis
1 sdt saus tiram
1 sdm minyak wijen
3 batang daun bawang
Garam secukupnya
Minyak goreng secukupnya
Cara membuat:
Tumis bawang putih sampai harum, masukan bumbu-bumbu, beri air kaldu rebusan ayam, masukan ayam dan biarkan sampai air rebusan tinggal sedikit.
Selamat menikmati…
Kata Ayah sih ini enak. Horeeee kita berhasil Ca….

Kamu suka nya apa ?

Lagi mellow nih, gara – garanya tetiba pengen dengerin lagu-lagu glenn fredly jaman-jaman doi baru abis putus dan ditinggal kawin sama mantan pacarnya yang personel AB Three (siapa ya lupa namanya), abis itu sambung dengerin samson yang mendayu juga, lanjut rio febrian dan krispatih yang mengenangmu (lagi kenapa sih ndin ?)

Pernah ga sih, kalian merasa emosi terombang ambing gegara mendengarkan suatu lagu ? Saya sering ;p

Salah satu manusia cerdas menurut saya adalah pencipta lagu dan pengarang buku.

Yess mereka pintar karena bisa membawa emosi pendengar dan pembacanya terombang ambing seperti saya saat ini. Padahal ga lagi patah hati, ga lagi jatuh cinta, tapi merasa seperti itu. Hmmm…..

Ko bisa ya ? Ya bisa laah….

Pantes aja ada artis yang punya penggemar fanatic sampe rela melakukan apapun demi idolanya. Apapun ? iya apapun… ? Apa aja ? Apa aja bisa…

Eh tapi ada juga lho artis/pengarang lagu yang syairnya biasa aja, atau malah pelit banget bikin syair, tapi ko lagunya tetap enak didenger. Contohnya nih lagu slank yang syairnya cuma “bintang.. tengtengtereng, bulan tengtengtereng….” (if you know which song that I mean) udah cuman segitu aja syairnya. Tapi enak banget didengar, istilah suami gw easy listening. Kalo itu berarti music arsiteknya yang cerdas, (apa sih music arsitek? maksudnya yang bikin musiknya deh).

Terus lagi manusia pinter menurut gw adalah koki/chef/tukang masak atau ibu-ibu/mba-mba/mas-mas yang masakannya enak dan disukai semua orang.

Apa sih ndin ? Iya beneran, menurutku mereka itu jenius, bisa nemuin resep atau memodifikasi resep yang ada sehingga mampu membuat penikmat masakannya terpuaskan (bahasa lo)….

Jadi menurut gw orang yang jenius itu adalah orang yang dengan keahliannya, sepenuh hati melakukan pekerjaannya.

Kalau gitu berarti harus suka dulu dong sama pekerjaan kita, supaya bisa sepenuh hati melakukan pekerjaan kita ? Oh tentu saja…

Terus kalo kita ga suka dan ga ahli gimana ?

Ya coba aja cari dulu sisi positifnya, pasti adalah, trus usahain gimana caranya supaya lo suka dengan sisi positif yang ada, lama-lama lo akan menyesuaikan diri ko, lama-lama juga bisa, ahli.

Kalo tetep gasuka dan ga ahli ? Oooh mungkin lo ga cocok dengan pekerjaan lo. Coba cari pekerjaan lain yang lo sukain. Gampang kan….

Terus passion lo apa ndin ? Gw juga masih mencari tau :p

Nenek dan abon sapi buatannya

Alhamdulillah sudah masuk hari ke 4 puasa. Entah kenapa tiba-tiba terpikirkan untuk membuat abon sapi.

Ya membuat, bukan membeli.

Aku ingat dulu nenek yang saat ini sudah meninggal dunia beberapa kali membuatkannya untuk kami. Rasanya sampai saat ini belum ada abon sapi yang seenak buatan nenekku. Tentu saja, seperti masakan nenek yang lain aku begitu mengidolakan abon buatannya. Bukan hanya abon sapi, tetapi juga abon ayam dan ikan.

Setelah browsing cara pembuatan abon sapi, aku masih belum menemukan metode atau cara pembuatan yang sama atau persis seperti yang nenekku buat. Di beberapa blog resep yang kubaca, daging sapi direbus lalu disuwir kemudia dimasak dengan santan dan bumbu sampai santan mengering, sementara seingatku setelah merebus daging sampai empuk nenek mencampurnya dengan bumbu-bumbu mentah kemudian menggorengnya, setelah itu agar abon sapi kering dan awet, abon yang telah digoreng kemudian diperas. Ah entahlah, sepertinya seperti itu 😀

Baiklah baiklah, hari sabtu ini aku catat agenda penting adalah membuat abon sapi seperti buatan nenek.

Wish me luck…

Presiden Pilihanmu

Kemarin saya menerima email dari Divisi SDM tempat saya bekerja mengenai pengumuman libur tanggal 9 Juli 2014.

Ya benar, sebentar lagi Negara kita tercinta Republik Indonesia akan melaksanakan pemilihan Presiden dan Wakil Presiden.

Excited ? Tentu saja….

Meskipun diwarnai dengan maraknya black campaign diantara kedua calon presiden dan wakil presiden, namun saya tetap optimis, Presiden terpilih nanti harus mampu membawa perubahan baik bagi negeri kita tercinta ini.  

Saking excitednya, saya sampai browsing mengenai latar belakang dan pengalaman kedua calon presiden dan hasilnya malah membuat saya semakin bingung. Keduanya sama-sama memiliki positif dan negative tentu saja. Bukan hanya itu, black campaign yang marak didunia maya semakin mengaburkan kualitas keduanya. Agak susah untuk menilik secara objective kedua capres dan cawapres.

Ya saya tau, tak ada orang yang sempurna, begitu juga dengan capres dan cawapres yang maju pada pemilihan 9 Juli nanti. Tapi membaca rekam jejak dan pengalaman kedua capres kita benar-benar membuat benar-benar pusing bukan kepalang.

Saya lalu teringat beberapa teman saya yang memilih untuk golput, atau tidak ambil pusing sama sekali mengenai pemilihan capres dan cawapres. Alasannya bermacam-macam, ada yang merasa bahwa tidak ada satu pun dari kedua capres cawapres yang memiliki kapasitas dan layak menjadi presiden (entah apa kriteria layak atau tidak layak menurut mereka ), ada pula yang tidak mau ambil pusing menimbang dan memikirkan capres cawapres mana yang harus mereka pilih, namun ada pula yang alasannya hanya karena selama beberapa periode pemilihan mereka sama sekali tidak pernah berpartisipasi, what a fool…

Lalu kalau pada akhirnya yang terpilih adalah orang yang benar-benar tidak kompeten bagaimana ? apabila yang nanti terpilih menjadi presiden adalah orang yang tidak mengerti permasalahan yang dihadapi negeri kita, yang tidak mengerti apa yang harus dilakukan untuk memperbaiki nasib warga dan Negara kita bagaimana ?

Apakah mereka tidak merasa rugi kalau perekonomian kita semakin merosot ? apa mereka tidak peduli kalau kehidupan kita dan anak cucu kita semakin hari semakin menderita ?

Saya tau siapapun capres yang saya pilih nanti belum tentu terpilih menjadi presiden. Saya tau seandainya pun nanti terpilih menjadi presiden belum tentu presiden pilihan saya itu berhasil membawa Indonesia menjadi negeri yang lebih baik lagi, negeri yang sejahtera, berdaulat, adil dan makmur. Namun setidaknya saya sudah berusaha, berpartisipasi mendukung program pemerintah untuk mendapatkan masa depan negeri yang lebih baik lagi.

So the choice is all yours.

Mari kita bersama-sama berdoa, untuk masa depan Indonesia tercinta yang lebih baik lagi.

Semoga siapapun presiden yang terpilih nanti mampu membawa perubahan yang lebih baik untuk bangsa Indonesia. Mampu menjadikan Indonesia yang berdaulat dan dihormati bangsa-bangsa di seluruh dunia. Mampu menjadikan warga Negara Indonesia semakin makmur dan sejahtera.

Inshaa Allah….